Ciptakan Alat Khitan Laser, Prajurit Kodim Kuningan

Ciptakan Alat Khitan Laser, Prajurit Kodim Kuningan
iklan dinsos
Teropongpost, Kab. Kuningan- Sertu Agus (47) warga Dusun Puhun RT 13 RW 05 Desa Cipasung, Kecamatan Darma, Kabupaten Kuningan, tidak hanya viral karena memiliki bangunan rumah yang megah dan unik, namun Ia adalah seorang pengusaha sukses yang terkenal di daerahnya karena menjual alat khitan laser dan sudah go internasional.

Pemilik rumah mewah bak istana yang sempat viral di medsos akhir akhir ini, karena terletak ditengah kuburan, kini terungkap. Usut punya usut, ternyata pemilik bangunan rumah unik itu ialah seorang prajurit TNI Kodim 0615 Kuningan, Serda Agus sebagai pencipta alat khitan laser.

Alat khitan laser produksi rumahan itu, telah diterima oleh 62 negara, diantaranya negara Eropa dan Australia. Tak sedikit dokter diluar negeri yang mengakui dan mempercayai akan kualitas alat khitan yang mempunyai branding Cautter Khitan Sonix.

Read More

Cautter Khitan Sonix yang merupakan produk lokal asli Kuningan ini mampu mencuri perhatian beberapa pejabat negara maupun daerah. Diantaranya, Kementrian Perindustrian dan Perdagangan RI, Bupati Kuningan, Kepala Diskopdagperin Kabupaten Kuningan, dll.

Diakui Agus, Ia mengawali usahanya sejak tahun 2010. Saat itu, Ia membantu seorang dokter yang kebingungan karena akan melakukan khitan/sunat tetapi alat sunatnya rusak. Akhirnya alat buatan luar negeri tersebut dibongkarnya dan diperbaiki sampai bisa dipergunakan lagi.

“Semuanya memang berproses. Tidak serta merta ujug ujug. Berawal dari situ, akhirnya saya coba dan coba sehingga bisa menciptakan alat khitan laser yang lebih canggih dibandingkan alat khitan laser yang sudah ada,” ujar Agus, Selasa (27/6/2023).

Agus menjelaskan, dalam proses perjalanan usahanya, Ia tak lepas dari pendampingan Dinas Koperasi UKM, Perdagangan dan Perindustrian (Diskopdagperin) Kabupaten Kuningan. Diawal penjualan saat itu pasar domestik tidak ada yang melirik. Sehingga Ia memasarkannya ke luar negeri, seperti Singapore, Malaysia dll.

“Tahun 2012 saya mulai ekspor ribuan produk alat khitan laser sonix buatan saya. Awal penjualan produk ke negara Jerman dan akhirnya menyusul ke beberapa negara. Alhamdulillah, sekarang sudah 62 negara memakai produk saya,” ungkapnya.

Sementara itu, Dandim 0615 Kuningan Letkol Inf Bambang Kurniawan didampingi Kasdim 0615 Kuningan Mayor Inf Uci Karlan beserta jajaran perwira lainnya, Kadiskopdagperin Kuningan U Kusmana, Camat Darma dan Kepala Desa Cipasung, sangat mengapresiasi atas upaya dan inovasi yang dilakukan oleh prajuritnya.

“Saya bangga dan terharu, saya apresiasi sekali. Sersan Agus ini bagai motivator bagi seluruh prajurit prajurit yang ada, khususnya di Kodim Kuningan. Supaya lebih berpikir, berinovasi, dan visioner, tidak hanya memajukan diri sendiri. Namun Ia bisa memberdayakan masyarakat disekitarnya,” ucap Dandim Kuningan.

Dandim mengatakan, dengan hadirnya produk rumahan ini, semua UMKM disini bergerak. Tidak hanya warga sekitar yang dipekerjakan tapi ada juga mantan mantan napi yang dipekerjakan di usaha lokal milik Sersan Agus.

Dijelaskan Dandim, Sersan Agus ini merupakan Staf Kodim Kuningan. Sebagai komandan kodim, Ia pun memberikan keleluasaan kepada Sersan Agus untuk lebih meningkatkan aktivitas usahanya.

“Ia sudah menciptakan alat baru dan berguna bagi seluruh masyarakat, dan juga telah memajukan ilmu kedokteran, dan membangkitkan ekonomi khususnya di Kabupaten Kuningan. Saya sangat senang, Sersan Agus ini sudah membantu pemerintah dalam hal mengurangi tingkat pengangguran. Saya bersyukur mempunyai prajurit yang hebat, yang keren, dan inovatif, serta stavisioner dalam menentukan suatu alat baru untuk membangkitkan perekonomian,” tutur Letkol Inf Bambang Kurniawan.

Senada dengan Dandim, Kadiskopdagperin Kabupaten Kuningan U Kusmana juga mengapresiasi atas prestasi yang dimiliki prajurit TNI Kodim Kuningan, Sersan Agus.

“Atas nama Pemerintah Kabupaten Kuningan, kami sangat mengapresiasi hasil karya Pak Agus. Yang mana disini terlihat jelas ekonomi kerakyatannya. Karena, Pak Agus ini tidak bekerja sendiri tapi mempekerjakan banyak orang. Ibu ibu rumah tangga juga disini banyak di libatkan karena terkait banyaknya orderan yang masuk,” ujar Kadiskopdagperin.

Dari segi legalitas, kata Uu, usaha milik Sersan Agus ini sudah mempunyai NIB dan untuk SNI nya kini sedang berproses. Ini adalah keharusan bagaimana pemerintah harus hadir dalam mendampingi pelaku usaha apalagi ini sudah ekspor.

“Mudah mudahan produksi yang dibuat oleh Pak Agus ini bisa bermanfaat bagi banyak orang. Dan dari segi higenisnya untuk standar internasional ini lebih di fokuskan. Alhamdulillah, sampai saat ini tidak ada keluhan dari semua negara yang di eksport. Sehingga kita harus terus mendampingi terkait hal ini,” kata Uu Kusmana.

Baca berita dan informasi menarik lainnya dari teropongpost.id di Google News.

iklan DLH

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.